Paman Birin: Bekali Anak dengan Ilmu Pengetahuan dan Pendidikan

KabarKalimantan, Banjarmasin – Anak adalah buah hati sembilan tulang, anak adalah generasi masa depan.

Hal tersebut disampaikan Gubernur Kalimantan Selatan, H Sahbirin Noor usai membuka Temu Forum Anak Daerah (FAD) Provinsi Kalimantan Selatan di Hotel Rattan Inn Banjarmasin, Senin (4/10/2021).

Gubernur yang akrab disapa Paman Birin ini mengatakan, yang terjadi di masa akan datang merupakan gambaran di saat ini. Bagaimana anak-anak memperoleh ilmu pengetahuan dan pendidikan atau tidak.

“Nanti kalau mereka kita bekali ilmu pengetahuan, in syaa Allah bisa beradaptasi sesuai zamannya. Inilah tugas kita sebagai orang tua, memberikan pendidikan dan pembelajaran kepada anak,” katanya.

Baca Juga :   Ibnu-Arifin Serap Aspirasi Warga Kampung Limau

Paman Birin menuturkan, Temu Forum Anak Daerah ini menjadi bukti kepedulian kita terhadap anak-anak dan untuk memberikan yang terbaik.

“Terbaik yang dimaksud adalah lebih baik kita memberikan ilmu kepada anak daripada memberikan harta. Harta bisa habis, tetapi ilmu pengetahuan dia akan bisa beradaptasi sesuai zamannya,” ucapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlinduan Anak (PPPA) Provinsi Kalimantan Selatan, Husnul Hatimah mengatakan, Temu Forum Anak Daerah yang sejak 2016 dilaksanakan dan pada tahun 2020 sempt tidak dapat terlaksana karena pandemi. Akhirnya di tahun 2021 ini bisa kembali dijalankan.

Baca Juga :   Srikandi Pemuda Pancasila Banjarmasin Buat Program Berdayakan Perempuan

“Walau masih dalam suasana pandemi kita masih dapat menggelar Forum Anak Daerah ini dengan perwakilan di tiap 13 kabupaten kota,” katanya.

Ia menuturkan, pelaksanaan ini tetap menerapkan protokol kesehatan dengan membatasi peserta yang ikut dalam forum. “Kalau sebelum pandemi ada perwakilan 20 orang. Sekarang hanya berani 5 orang untuk mengurangi kerumunan,” ucap Husnul.

Ia menyampaikan, tujuan dari forum ini ingin mengembangkan dan meningkatkan kreatifitas, wawasan serta pengetahuan anak-anak sebagai 2P atau Pelopor dan Pelapor.

Baca Juga :   ‚ÄčKasihan, 2.000 Penerima Raskin di Banjarmasin Bakal Gigit Jari

“Pelapor ialah apabila ada teman sebayanya yang mendapatkan kekerasan atau hak tidak terpenuhi agar dapat melapor dan pelopor anak yang memiliki kemampuan dapat lebih meningkatkan kreatifitas, kemampuan, skill dalam mengembangkan ilmu dan wawasan,” katanya.

Husnul berharap, apa yang diperoleh oleh anak-anak yang forum ini dapat mengembangkan dan menyampaikan kepada teman-teman sebayanya didaerah. “Semoga mereka dapat memgembangkan lagi apa yg mereka dapat dari sini dan membagikannya didaerah masing-masing,” pungkasnya.

Reporter: Syahri Ramadhan

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.