WTP ke-7 Menjadi Cindera Mata Noormiliyani dan Rahmadian Noor

KabarKalimantan, Banjarbaru – Luar biasa, lima tahun menjabat Bupati Barito Kuala (Batola), Hj Noormiliyani AS, selalu meraih predikat terbaik dalam pengelolaan keuangan pemerintah daerah.

Setidaknya ini dibuktikan dari penyerahan hasil pemeriksaan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) TA 2021 kabupaten/kota se-Kalsel yang dilaksanakan BPK RI Perwakilan Kalsel di Banjarbaru, Selasa (17/5/2022) sore, Kabupaten Batola kembali meraih opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP).

Capaian ini menjadikan Kabupaten Batola telah 7 kali berturut-turut meraih opini WTP, masing-masing 5 tahun berturut-turut semasa kepemimpinan Bupati Hj Noormiliyani AS dan Wakil Bupati H Rahmadian Noor serta 2 tahun berturut-turut dimasa kepemimpinan Bupati H Hasanuddin Murad dan Wakil Bupati H Ma’mun Kaderi.

Baca Juga :   Baru Capai 35,4 dari 70 Persen, Vaksinasi Batola Terus Digenjot

Raihan opini WTP ke-7 atas LHP LKPD TA 2021 Kabupaten Batola ini seakan menjadi cindera mata bagi Bupati Noormiliyani dan Wakil Bupati Rahmadian Noor. Mengingat jabatan keduanya akan berakhir pada 4 November 2022 nanti.

“Kami berharap prestasi ini bisa berlanjut dan dapat terus dipertahankan hingga pemimpin berikut sehingga benar-benar menjadi kebanggan masyarakat,” harap Noormiliyani.

BPK RI Perwakilan Kalsel melaksanakan penyerahan LHP LKPD TA 2021 kepada seluruh kabupaten/kota dan provinsi se-Kalsel termasuk Kabupaten Batola yang meraih opini WTP ke-7, Selasa (17/5/2022).

Hasil penilaian diterima langsung Bupati Batola Hj Noormiliyani AS dan Pimpinan DPRD Hj Arpah dari Kepala BPK RI Perwakilan Kalsel M Ali Asyhar di Kantor BPK RI Perwakilan Kalsel Jalan A Yani Km 32,5 Banjarbaru.

Baca Juga :   Kampung KB Desa Puntik Luar dan Antasan Segera Belajar Membuat Kerupuk Nasi dan Kerupuk Haruan

LHP yang diserahkan terdiri atas Laporan Keuangan Tahun 2021, Sistem Pengendalian Intern, dan kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan.

Kepala BPK RI Perwakilan Kalsel M Ali Asyhar menyampaikan, opini WTP bagi Batola ini merupakan hasil pemeriksaan secara maraton yang dilakukan Tim Auditor BPK RI Perwakilan Kalsel selama 1 bulan yang menyatakan cukup dan tepat atas penilaian.

“Pertimbangan BPK dalam memberikan opini yaitu kesesuaian dengan standar akutansi pemerintahan (SAP), kecukupan pengungkapan, efektivitas sistem pengendalian intern, dan kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan,” terangnya.sembari menambahkan, pemeriksaan yang dilaksanakan telah sesuai UU Nomor 15/2004 dan UU Nomor 15/2016.

Baca Juga :   Vaksinasi Petugas Pelayanan Publik Berlanjut

Ali Asyhar berharap, melalui hasil pemeriksaan dapat menjadi motivasi dalam memperbaiki penyusunan laporan keuangan dan pengelolaan keuangan daerah.

“Sesuai pasal 20 Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 pemkab, pemko, dan pemprov wajib menindaklanjuti rekomendasi LHP BPK selambat-lambatnya 60 hari setelah LHP diterima,” pungkasnya.

Terpisah, Sekdakab Batola H Zulkipli Yadi Noor menyampaikan, pihaknya akan terus berusaha melakukan perbaikan atas masukan-masukan yang diberikan BPK. Kendati untuk catatan-catatan temuan lebih sedikit dibanding tahun-tahun sebelumnya.

“Kita akan terus berusaha memperbaiki dan terus meningkatkan kualitas capaian agar semakin tahun semakin baik,” ucapnya.

Mahmud Shalihin

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.