PT Indocement Tunggal Prakarsa Tegaskan Komitmen dalam Pembangunan Hijau

KabarKalimantan, Kotabaru – PT Indocement Tunggal Prakarsa (ITP) Tbk, yang merupakan produsen Semen Tiga Roda. Pada Kamis (4/8/2022), pihaknya memperingati HUT yang ke-47.

Berkiprah hingga 47 tahun tentu bukanlah usia yang muda bagi sebuah perusahaan. Indocement telah melewati beragam fase di Indonesia dan terus tumbuh untuk menjadi salah satu perusahaan semen terkemuka di Indonesia.

HUT Indocement ke-47 yang bertemakan“Keceriaan bersama Indocement” mempunyai makna setelah lebih dari dua tahun mengalami pendemi Covid-19 yang membatasi semua kegiatan.

“Kita ingin mengembalikan keceriaan dan semangat kebersamaan yang sempat hilang tersebut dengan melaksanakan berbagai kegiatan bersama-sama dengan tetap memperhatikan aspek protokol pencegahan Covid-19,” kata Direktur Utama Indocement, Christian Kartawijaya.

Indocement merupakan pelopor Master Tech di bidang industri semen yang menerapkan teknologi pabrikan semen terkini. Bahkan, merupakan perusahaan semen pertama di Indonesia yang mulai menerapkan Industri 4.0 sehingga dapat menghasilkan produk semen bermutu tinggi, kokoh, dan ramah lingkungan. Hal tersebut disampaikan oleh dalam sambutannya pada perayaan puncak HUT Indocement di Kompleks Pabrik Citeureup, Bogor.

Dijelaskan Christian, pihaknya terus berupaya untuk terus menurunkan emisi gas rumah kaca (GKR) Scope 1 pada 2021, yang dihasilkan turun menjadi 606 kg CO2/ton semen ekuivalen turun dari tahun sebelumnya yang mencapai 623 kg CO2/ton semen ekuivalen. Kami juga memiliki target, pada 2025 kami akan menggunakan 25% bahan bakar alternatif,.

“Selain kerjasama untuk menerima RDF dari TPST Nambo, Kami juga telah menjajaki bekerja sama untuk menerima RDF dari Tempat Pengolahan Sampah Terpadu lainnya,” tambahnya.

Dikatakannya lebih jauh, Indocement terus memperkuat komitmen keberlanjutannya dengan terus berinvestasi dan mengembangkan produk-produk yang ramah lingkungan, hal ini juga sejalan dengan Indocement New Purpose yaitu Material to Build Our Future. sejak 2021.

Indocement juga terus mendorong penggunaan “semen hijau” di Indonesia, salah satunya melalui produk Semen Hidraulis yang proses produksinya menggunakan kadar klinker yang lebih rendah dibanding OPC sehingga mampu mengurangi penggunaan batu bara dan jumlah CO2 yang jauh lebih rendah. Hal ini sesuai dengan pasar yang semakin peduli terhadap lingkungan.

“Selama lima tahun ini, kami telah menginvestasikan lebih dari Rp1 triliun untuk investasi keberlanjutan. Sebagai pelopor di sektor industri semen yang sudah menerapkan Sistem Informasi Pemantauan Emisi Industri Kontinyu (SISPEK), Indocement juga secara rutin melakukan evaluasi peta jalan strategi perubahan iklim untuk memastikan penurunan emisi sesuai dengan target,” jelasnya.

Karenanya, tegasnya, ITP berhasil meraih sejumlah penghargaan hijau antara lain, di penghujung tahun 2021 Indocement berhasil mendapatkan hattrick penghargaan PROPER Hijau dari KLHK untuk ketiga kompleks pabriknya yaitu, kompleks pabrik Citeureup, kompleks pabrik Cirebon dan kompleks pabrik Tarjun. Keseriusan Indocement terhadap lingkungan tercermin dari dibentuknya Komite Environmental, Social and Governance (Komite ESG) pada tahun 2021.

Komite ini akan membantu Direksi dalam menjalankan komitmen terhadap lingkungan, kesehatan dan keselamatan, tanggung jawab sosial perusahaan, tata kelola perusahaan serta program-program keberlanjutan yang relevan dengan perseroan.

“Banyak kegiatan yang terlaksana dalam peringat HUT ITP diantaranya adalah, pelaksanaan Pekan Olahraga dan Seni (PORSENI) di tiga kompleks pabrik, pemberian penghargaan Employee of the Year untuk 10 karyawan terbaik Indocement, pengumuman pemenang Indocement Innovation Awards serta pelaksanaan kegiatan quarry walk. Rangkaiannya ditutup dengan peresmian “Harmony Corner” yang berlokasi di Kompleks Pabrik Citeureup,” pungkasnya.

Sekadar informasi, Indocement adalah salah satu produsen semen terbesar di Indonesia yang bergerak dalam beberapa bidang usaha yang meliputi pabrikasi dan penjualan semen (sebagai usaha inti) dan beton siap-pakai, serta tambang agregat dan trass, dengan jumlah karyawan sekitar 5.000 orang.

Indocement mempunyai 13 pabrik dengan total kapasitas produksi tahunan sebesar 25,5 juta ton semen, serta memiliki 10 pabrik yang salah satunya berada di Kabupaten Kotabaru.

Ardiansyah

Pos terkait