DPRD Batola Sampaikan 2 Raperda Inisiatif dan Setujui 3 Raperda

KabarKalimantan, Marabahan – DPRD Kabupaten Barito Kuala (Batola) gelar rapat paripurna dalam rangka persetujuan terhadap tiga raperda sekaligus penyampaian raperda inisiatif DPRD. Penjabat (Pj) Bupati Batola Mujiyat berhadir langsung dalam sidang ini, Selasa (06/12/2022)

Berlangsung di ruang rapat DPRD Kabupaten Barito Kuala, sidang Paripurna dipimpin langsung Ketua DPRD Batola Saleh dan dihadiri para anggota dewan terhormat. Berhadir pula anggota Forkopimda atau yang mewakili,serta para pimpinan SKPD.

Rancangan peraturan daerah yang telah disepakati dan ditetapkan yaitu terkait peraturan daerah Kabupaten Batola tentang pengelolaan pasar rakyat, tentang pengelolaan air limbah domestik, dan tentang pengelolaan keuangan daerah.

Sementara rancangan peraturan daerah inisiatif DPRD yakni tentang perlindungan lahan pertanian pangan berkelanjutan dan tentang perubahan perda nomor 5 tahun 2015 tentang kawasan tanpa rokok.

Baca Juga :   Resmi Dilantik, Dua Noor Target Tiga Bulan Bangun Desa

Mujiyat menyampaikan perda tentang pasar rakyat merupakan upaya pemerintah Kabupaten dalam meningkatkan pengelolaan pasar agar menjadi lebih baik.

“Pesatnya pertumbuhan pasar rakyat atau pasar tradisional merupakan salah satu sumber pendapatan asli daerah sehingga perlu pengelolaan yang efektif dan efisien,” jelasnya.

Sementara tentang pengelolaan air limbah, perda yang disahkan ini menurut Mujiyat menjadi upaya Kabupaten Barito Kuala dalam melindungi lingkungan khususnya dari cemaran limbah domestic manusia.

“Pencemaran limbah domestik (tinja) menjadi sumber penyakit dan menjadi penyebab penurunan kesehatan di masyarakat. Kemudian pengelolaan limbah domestic yang baik diharapkan ikut menurunkan permasalahan stunting di Batola,” katanya.

Baca Juga :   Pemkab Batola Lanjutkan Kerjasama Program SPR dengan IPB

Sedangkan terkait pengelolaan keuangan daerah, Mujiyat menyebut untuk menjaga 3 pilar tata pengelolaan keuangan daerah yang baik, yaitu transparansi, akuntabilitas, dan partisipatif perlu dilakukan penyesuaian peraturan daerah atas terbitnya peraturan pemerintah momor 12 tahun 2019 tentang pengelolaan keuangan daerah dan peraturan menteri dalam negeri nomor 77 tahun 2020 tentang pedoman teknis pengelolaan keuangan daerah.

“Maka perlu kita lakukan perubahan atas substansi peraturan daerah nomor 11 tahun 2010 tentang pokok-pokok pengelolaan keuangan daerah,” jelasnya.

Mujiyat berharap melalui peraturan daerah ini dapat tercipta pengelolaan keuangan yang tertib, efisien, ekonomis, efektif, transparan, dan bertanggung jawab dengan memperhatikan rasa keadilan, kepatutan, manfaat untuk masyarakat, serta taat kepada peraturan perundang-undangan.

Baca Juga :   Proklamasi 17 Mei 1949 Diharap Dapat Dijadikan sebagai Catatan Sangat Bermakna

Selanjutnya terkait rancangan inisiatif dewan tentang peraturan daerah perlindungan lahan pertanian pangan berkelanjutan dan perubahan pertama atas peraturan daerah nomor 5 tahun 2015 tentang kawasan tanpa rokok, Mujiyat sangat mengapresiasi hal ini. Menurutnya peraturan ini penting untuk mencegah alih fungsi lahan pertanian demi menjaga ketersedian lahan pertanian.

“Sementara perubahan atas peraturan daerah nomor 5 tahun 2015 sangat penting untuk menjaga kualitas udara yang sehat dan bersih, bebas dari asap rokok,” ungkap kepala BPSDM Kalsel ini.

Mahmud Shalihin

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.